Skip to main content

Pesan Sang Hujan

Did we get too tight or let the mystery puzzle reveal itself?
Now that you have other plans we were even closer than I could tell
But I'm not crying
Familiar with these strange realities

How does the moon shine?
How does the wind howl?
I can't defy it
It's nothing to do with me
It's just another dead end mystery

I'm not crying
I'm not crying

When the late, last caustic days approach somebody so immaculate
Rain will pour and violins may sound from rooftops that touch the sky
But I'm not crying
To terms with such a trying destiny

How does the moon shine?
How does the wind howl?
I can't defy it
Now everyone suggests getting some sleep
As if that's gonna solve a dead end mystery

I'm not sleeping
I'm not sleeping
I'm not sleeping

(Sondre Lerche - Dead End Mystery)

Ketika kembali aku pikirkan apa yang salah selama ini. Apa yang terus menerus membuatku merindukan mentari yang masih dapat kutemui setiap saat aku bangun pagi. Sore ini hujan membisikkan jawaban dari pertanyaanku.

“Kamu merindukan sang waktu."

Aku terdiam memikirkannya. Mungkin benar apa yang dikatakan hujan, aku sangat merindukan waktu disaat mentari berpijar begitu terangnya. Ketika dia menghangatkan tubuhku dan melindungi ku dari niat jahat sang hujan. Dulu dia selalu ada untuk ku. Kemudian, musim pun berganti. Kali ini giliran hujan yang diperbolehkan Tuhan untuk menebarkan tetesan airnya kepada umat manusia yang ada di bumi ini. Termasuk untuk ku. Sang mentari tidak bersembunyi sepenuhnya, dia masih cukup sering memancarkan sinarnya kepadaku. Tapi aku melihatnya seperti hanya sekedar mengintip ku. Dia tidak lagi bisa mendekatiku, tidak lagi bisa menghangatkan dan menjagaku dari dinginnya air hujan.

“Aku ingin sekali melihat mentari bersinar terang kembali, tanpa ditutupi awan-awan hitam, tidak juga dihalangi hujan yang terus menerus meneteskan airnya ke bumi.”

“Berhentilah bermimpi. Mau seberapa besar kamu kerahkan usahamu untuk mengembalikan waktu itu, hanya kekecewaan yang akan kau raih. Waktu tidak dapat kamu putar ulang. Tidak akan ada hal yang sama persis yang dapat terjadi kembali di waktu yang berbeda.”

“Begitulah manusia, ketika kalian diberikan waktu oleh Tuhan, kalian seringkali menyianyiakannya. Kalian tidak menjaga waktu sebaik-baiknya, sehingga ketika waktu yang diberikan telah habis, kalian pun akan seperti kebakaran jenggot. Mengerahkan segala upaya untuk mengembalikan waktu, mencoba membuat sesuatu yang serupa dengan apa yang pernah terjadi. Padahal, kalian tidak akan pernah bisa melakukannya. Ketika kalian mulai menyadari hal tersebut, kalian pun kemudian menyalahkan Tuhan kalian atas apa yang terjadi. Terus mempertanyakan, mengapa hal itu menimpa kalian. Yang kemudian kalian lakukan hanyalah mengeluh, tanpa berusaha memperbaiki sikap kalian terhadap waktu.”

Aku masih mendengarkan bisikan hujan yang semakin lama semakin kencang terdengar ditelingaku.

“Bagaimana agar kami bisa bersikap baik terhadap waktu?”

“Jagalah dia sebaik-baiknya. Gunakan dia sebaik mungkin, ambil segala kesempatan yang ia berikan padamu. Maka dengan itu kamu akan banyak belajar, dan banyak mengetahui hal-hal yang belum kamu ketahui mengenai segala hal, termasuk sang mentari”

“Mungkin saja sebenarnya sang mentari pun merindukan waktu-waktu yang pernah ia lalui bersama kamu. Waktu yang indah itu tak akan pernah bisa terulang, tapi kamu mungkin bisa membuat waktu yang lebih indah dari yang pernah ada. Percaya dan terus berusahalah”

Comments

Gita P Djausal said…
Ini dibilang nana banget karena only nana yang ngerti. hahaha.

Waktu tidak akan kembali. Apa yang terjadi tidak akan bisa terulang.

Jadikan waktu perhiasan dalam hidup. Warnai seperti yang kau mau. Hidup hanya sekali, kita tidak membutuhkan penyesalan tak berarti.

Popular posts from this blog

Rabu Asoi

Tidak perlu khawatir apabila seharian harus tinggal dirumah. Karena ada kegiatan asoi yang bisa kita lakukan. Yang dibutuhkan adalah, dinding putih tanpa poster, laptop/komputer, speaker, dan proyektor! Yiha! Dengan keempat barang itu kita bisa melakukan kegiatan asoi di kamar sendiri. Bahkan tidak perlu datang ke bioskop-bioskop terdekat untuk menonton dengan asoi.
Awalnya cuma berniat mencoba menghubungkan netbook ke proyektor karena besok ada seorang teman yang akan meminjam netbook saya untuk sidang skripsinya. Kemudian lampu kamar saya matikan, gorden jendela saya tutup, proyektor saya nyalakan, video diputar, lalu speaker dicolokkan. Jadilah saya menonton video-video dengan perasaan penuh keasoian. 
Ayo kita buat "bioskop" sendiri di kamar! hahay.

Selamat hari rabu!

Mahasiswa

"Mahasiswa itu banyak bohongnya, bu"

Begitulah kira-kira yang dikatakan oleh seorang petinggi di kampus kepada ibu saya.
Yaa, mahasiswa memang banyak sekali akalnya. Mulai dari cara mendapatkan nilai bagus dengan "cara anak sma" banget, sampai-sampai ada yang melakukan hal yang dapat SANGAT merugikan orang-orang yang jujur.

Dan hal itu terjadi pada saya.
Sebenernya sih saya sudah tidak mau lagi membahas masalah ini. Tapi karena satu dan lain hal, akhirnya saya memutuskan untuk menuliskannya di blog curhat ini.
Waktu itu, saat Ujian Tengah Semester hari kedua (Teori-teori Politik), saya mendadak tidak enak badan. Awalnya hanya pusing dan pegel-pegel aja.
Kemudian berlanjut ke demam tinggi dan sampai pada kesimpulan kalo saya terkena CAMPAK.
Wow. sangat menyebalkan sekali.
Sakit itu datang tidak pada waktunya.
Tapi mau gimana lagi? Saya tidak bisa menolaknya, toh karena walaupun saya tidak mau terkena campak, saya akan tetap terkena itu kan?

Akhirnya karena merasa tidak kuat, …

Pekerjaan Impian

Beberapa menit lalu tidak sengaja membaca sebuah tulisan dari temannya teman. Topik menarik dengan sebuah pertanyaan yang menyentil "What is your dream job?". Jika pertanyaan tersebut dilontarkan kepada saya beberapa tahun silam, mungkin akan sulit untuk menjawabnya. Banyak sekali yang saya minati, dan banyak juga yang saya inginkan. Saya ingin menjadi penulis, ingin juga menjadi fotografer, lalu juga ingin menjadi pemilik agen travel. Beberapa pekerjaan yang saya impikan secara serius salah satunya adalah keliling dunia menonton konser-konser musisi hebat dan mendokumentasikannya. Saya ingin menjadi fotografer panggung.Tahun demi tahun berlalu, kisah demi kisah terlewati. Ada pengalaman baru yang membuat mimpi tersebut menjadi berkembang. Berkembang ke arah tidak terlalu ngoyo alias saya pasrahkan mimpi tersebut dengan pemikiran, yang penting saya mengerjakan sesuatu yang memang saya senangi. Beruntung, di tahun 2013 awal, saya sempat bekerja paruh waktu sebagai reporter ku…