Skip to main content

Potret on Vacation


Good Friends, Great Holiday!

Pada hari Sabtu, 02 Agustus 2008, POTRET mengadakan hunting sekaligus liburan ke Pameungpeuk-Garut. Jangan bayangkan anak POTRET disini dengan jumlah yang sangat banyak yaa. Hanya "Perwakilan" dari POTRET saja yang ikut disini, yaitu Mbahrul, Aphiet, Andi, Rizki, Gita, dan Nana. Wah, aku cewe sendiri disini. Sebenernya sih hunting ke Pameungpeuk ini bisa dibilang rencana dadakan sih. Awalnya aku ngerencanain hunting ke Malabar. Tapi, karena 1 dan lain hal, akhirnya diputuskanlah untuk hunting ke Pameungpeuk.

Kami semua janjian kumpul di McD Simpang Dago jam 05.00 WIB. Waktu aku nyampe jam 05.15 WIB, disana udah ada Mbahrul, Gita, dan Aphiet. Rizki akhirnya dateng jam 05.30 WIB. Dan, karena semua udah kumpul, akhirnya kami pun berangkat menuju Garut.

Sekitar jam 8 kurang-an kami sampai di Kabupaten Garut. Pemberhentian pertama kami adalah tempat wisata Candi Cangkuang. Kami berada disana sampai jam 09.00 WIB. Tempatnya lumayan sih, ga jelek-jelek banget. Jadi, kaya ada pulau kecil di tengah-tengah danau gtu. Kita harus nyebrang pake rakit untuk sampai ke pulau kecil itu. Nanti di dalem pulau itu ada Candi sama Perkampungan tradisional. Penduduknya bisa dibilang cukup sedikit sih. Trus kalo masuk lagi ampe ke dalem, kita bakal ketemu sama sawah-sawah trus ada makam juga, tapi aku lupa, makamnya siapa.


(satu-satunya foto bareng yang terselamatkan)

Perjalanan pun dilanjutkan dengan tujuan ke Situ Bagendit. Kami sampai disana sekitar jam 10.00 WIB. Dan ternyataa yaaa, disanaaa ga ada apa-apa doong. Cuma kaya tempat rekreasi keluarga gtu. Ada tempat mancing, kereta-keretaan mini buat jalan-jalan, trus ada taman bermainnya. Nah, untuk yang terakhir ini baru yang paling menarik. Hahaha, aku pun segera main ayunan. Yaaa, daripada bosen nungguin Aphiet yang selalu moto-moto di setiap pemberhentian, mendingan main ayunan sama perosotan aja dehh.. hohoo.


Akhirnya jam 10.30 pun kami meninggalkan tempat yang tak begitu asik itu. Perjalanan berikutnya pun langsung menuju Pameungpeuk. Wah, kali ini perjalanannya benar-benar menguji mental. Parahhhh, sekitar jam 10:58 WIB, pas kami udah nyampe Garut Kota, tiba-tiba mobil kami berhenti, dan ternyata oh ternyata, ban belakangnya bocoor dooong.. Beuuh, si gitacoy nii gag asiik, ternyata dia gag meriksa-meriksa mobilnya dulu. Ya sudah lah, ban mobil L300 yang kami pake buat liburan itu berulang-ulang kali masuk ke tempat pertambalan. Ujian mentalnya gag berhenti sampai disitu aja. Ternyata perjalanan menuju Pameungpeuk memang sangatttttttttttttt tidak asoigeboi sekali deh.. Jalanannya amat sangat berlika-liku. Mana si bapak supirnya (kalo menurut aku yaa) rada ngebut lagi. Pusiing banget jadinya, gag bisa tidur pas di jalan berliku itu. Makanya, begitu sampe Pameungpeuk hati ini terasa sangat gembira sekalii.. hehe.


Karena perut udah gag bisa diajak kompromi, sesampainya di Pameungpeuk, akhirnya kami mampir dulu ke Rumah makan Bu Ipar. Lumayan sih, ibu yang punya rumah makannya ramah banget, makanannya pun lumayan lahh, trus harganya pun cukup murah. Aku makan Nasi+Semur daging+kentang+sayur kangkung aneh, totalnya 6000 rupiah saja. Lumayan kan ya? Kalo makan di Bu em mungkin udah abis 7000 atau 8000an kali ya? eh, ya ga sih? heuheu. Iya aja lah yaa..

Trus, setelah perut kenyang, akhirnya kami memutuskan untuk segera menuju Pantai Santolo. ASIIIIIIKKKKKKKKKKKKK, pantaiiiiiiiii!!!! Wah, benar-benar liburan yang aku damba-dambakan dehh, liburan ke pantaiii. Sesampainya di pantai Santolo, Aphiet pun langsung tidak bisa mengendalikan diri. Baru juga keluar dari mobil, dia langsung loncat kegirangan dari mobil, yang menyebabkan tas dan jaket aku jatoh keluar mobil. Parahh si Aphiet.. Sayangnya kegirangan dia ga cukup sampai disitu aja, waktu di pantainya, dia tiba-tiba nitipin semua barangnya ke aku. Bisa kalian tebak ga dia mau ngapain? Dia lari-lari dooongg, lari kearah pantai sambil kesenengan kaya anak kecil gtu, atau lebih tepatnya kaya orang gila. Hahahaha. Bener-bener deh si Aphiet tu. Heuheu.

Wahhh, Pantai Santolo memang asoigeboi dehh. Emang siiih, masih ada sampah-sampahnya, tapi sampahnya dibagian atas pantai doang, kalo liat di foto aku diatas, sampahnya tu adanya deket kapal-kapal sama rumah-rumah kecil itu doang. Pas di pesisir pantainya, wahhh, asik banget deh pokonya. Mungkin, bisa dibilang, hampir sama kaya kuta, malah asikan ini lho. Sambil menunggu datengnya Sunset, aku sama yang lain pun akhirnya moto-moto. Nih salah satu fotonya, aku motoin nelayan yang mau berlaut, proses mereka melaut mungkin nyampe 10menitan kali ya, sampe akhirnya perahu mereka benar-benar bisa melaut. Seru deh moto-motonya.


(Photographer : Ariana Hayyulia Rasyid)


Abis moto-moto nelayan, aku pun langsung bermain di pantai itu. Hohoo.. Asiik bangett pokonyaaa, main air, main pasir, bikin lobang yang cukup dalem. Udah lama banget aku ga melakukan hal-hal itu di pantai. Hari itu semakin seru waktu Mbahrul ngajakin buat main air. Tapi, dia ngajakin besoknya aja, trus karena udah tanggung basah celananya, ya udah aku ajak aja, waktu itu juga main airnya. Akhirnya aku, Andi, ama Mbahrul pun langsung berlarian menuju air. Heuheu, Aphiet pun ditugaskan untuk menjaga barang. Kalo si rizki ama si gita mah lagi homoan, duaan pergi entah kemana. Heuheu.


Main airnya seruuuuuu banget, jadi aku, Mbahrul, sama Andi duduk di tepi pantainya gtu menunggu datangnya ombak. hohoo. Sayangnya moment ini gag ada foto dokumentasinya, dikarenakan musibah yang dialami Aphiet. Tapi, ceritanya nanti aja yaaa, dibawah. :)
Trus, waktu main air ini, Mbahrul mengalami musibah konyol. Hahahahaa. Jadi, waktu itu, Mbahrul sama Andi main airnya lebih menantang ombak, jadi mereka lebih ketengah gtu, tapi gag sampe tengah banget. Trus pas ombak dateng, mereka berenang-berenang gtu. Haha, kalo aku sih tetep si posisi awal, cuma duduk doang sambil menunggu datangnya ombak. Nah, mungkin karena awalnya takut bajunya hanyut pas lagi main-main air, karena sebelumnya mbahrul mengikatkan bajunya ke kepalanya (kebayang kan?), akhirnya Mbahrul nitipin bajunya ke aku. Trus, karena ombak belum dateng lagi, dan aku lagi nulis-nulis di pasir, bajunya aku taro deh di pasir, ga aku pegang. Lalu, kemudiaaaannnnnnnn, ombak yang cukup besar pun datanngggg, dan aku blom sempet megangin bajunya mbahrul.. Hahahhaa, dan yg terjadi adalah, baju itu dengan sangat cepat menghilaaangggg.. Waaaaaaaaaaahhhhhhhhhhhh! Gawaaaattttt! Heuheuuehu. Bajunya bener-bener ilanggg, hanyuuuttt, tanpa jejakkk! Langsung aja aku bilang ke mbahrul kalo bajunya ilang. Heuheu, trus dia pun langsung mencoba mencari-cari bajunya. Tapi sayangnya, NIHIL. Baju itu sudah lenyap termakan ombak. Hahahahhahahaa, aku hanya bisa tersenyum miris dan sedikit merasa bersalah. Apalagi pas tau kalo baju itu baru dipake 2 kali. hahahhahaa, maaf yaaaa mbahrul. Mungkin ombak memang sedang tak bersahabat hari itu :) . Dan akhirnya Mbahrul pun pulang dengan bertelanjang dada. ahahaha, dia sedikit malu saat itu, sampai Andi pun mencoba menghiburnya dengan mengatakan kalo badan mbahrul itu bagus, six pack, jadi ga usah malu. hahahaa, Padahaaaaaaaaallll perutnya buncit jugaaaa... Hahaa.


Kegembiraan akupun mulai menghilang waktu tau kalo ban mobilnya masih blom selesei di servis. Yang artinya, kami harus menunggu mobil yang entah kapan datengnya dengan kondisi baju dan celana basah kuyup. Mbahrul sih lumayan enak, karena bajunya hanyut, dia dipinjemin bajunya rizki. Lahhh, akuu sama andi juga siih, menderita kedinginan sambil nunggu datengnya mobil cantik itu. Huhuhuu. Rasanya tu bener-bener ga sabar buat nyampe ke penginepan, trus langsung mandi, ganti baju, jadi ga kedinginan deh. Akhirnya setelah menunggu entah berapa lama, mobil cantik itu pun dateng, dan kami segera berangkat mencari penginepan.

Kami mencari penginepan yang direkomendasikan oleh keluarga Gitacoy. Katanya sih penginepannya aman. Yaaaaaa, mungkin amannya sih bener. Tapiiii, penginepannya gag banget ahhh. Masa pas aku mandi, tiba-tiba muncul tikus dari lubang airnyaa.. Beuuuuhhh, gimana gag shock tu, lagi asik-asik mandi, ehhh diintip ama tikus. Parahhhhh.. Akhirnya aku pun memutuskan bahwa mandi itu adalah mandi yang pertama dan terakhir aku di penginepan itu. Heuheu, abisnyaaa geuleuuh, nanti tiba-tiba ada tikus lagi. Yaaa, rada dimaklumin siih sebenernya, penginepannya emang murah sih. 2 Kamar totalnya 80rb semalem. Yang satunya kamar lumayan gede (ada 1 kasur double dan 1 kasur single + tv). Yang satu lagi tanpa tv. Jadi, 1 orang kenanya 15rb. Harusnya sih kurang dari 15rb, tapi dibuletin, jadi aja segitu.

Besok paginya, petualangan kami dimulai dengan mengejar matahari yang akan terbit. Jam 04.30 pun kami bangun. Mbahrul yang tadinya masih mau tidur akhirnya dipaksa bangun sama Aphiet. Akhirnya dia pun bangun, tapi gerasak gerusuk gtu gag jelas karena kedinginan. Heuheu, aneh dia.. Kami pun berangkat menuju pantai Sayang Heulang jam 05.15. Wah, jalanan di Pameungpeuk pagi itu bener-bener nyeremin. Gelap bangett pokonyaaa.

(Photographer : Ariana Hayyulia Rasyid)

Sesampainya di Sayang Heulang, kamipun langsung moto-moto. Pantai kali ini sedikit berbeda sama pantai sebelumnya. Di pantai ini, ada karangnya yang membatasi antara pasir dan airnya. Tapi karangnya gag kaya di Pantai Ancol, karangnya kecil-kecil gtu, jadinya tetep bisa main air deh. Hehe. Kamipun berada di Pantai itu sampai sekitar jam 9an. Aku sih disana banyak foto-foto dokumentasi doang. heuheu.


Petualangan kami pun ga berhenti sampai pantai Sayang Heulang aja. Kami pun kembali ke pantai santolo dengan niatan mau moto Human Interest nya. Kalo aku sih niatannya mau foto-foto dokumentasi pribadi aja. Tapi, sesampainya di Santolo, mataharinya sangat tidak bersahabat sekali. Panas nya menyengat! Niatan aku untuk berfoto-foto pun segera lenyap, apalagi karena pantainya lagi pasang, makin ga asik deh. Tapi, ternyata matahari yang tak bersahabat itu membuat 2 orang sahabat tak kehilangan semangatnya untuk berfoto-foto. Mereka pun berniat untuk ke teluk pantai. Aku yang emang ga kuat lagi akhirnya memutuskan untuk berhenti mengikuti mereka, dan duduk di gazebo suatu rumah. Andi yang juga kepanasan pun memutuskan untuk berhenti mengikuti aku. Tapi lama-lama tampaknya Andi mulai merasa kebosanan. Dia pun akhirnya memutuskan untuk memoto kapal-kapal yang mau menyebrang ke arah teluk tersebut. Dia bilang, biarin deh panas, daripada kehilangan moment. Haha, oke. Bagus juga prinsipnya. Tapi hal itu tidak membuat aku jadi pengen beranjak dari tempat yang cukup teduh itu.

Beberapa saat setelah Andi pergi ninggalin aku, dari kejauhan keliatan Mbahrul nyamperin Andi. Bajunya dia lepas, jadi aku mikirnya jadi juga dia main air (pas baru nyampe pantai santolo lagi, mbahrul dan aphiet berencana buat main air). Karena ngeliat mereka semua udah berkumpul, ada rizki juga disana, akhirnya aku berniat menyusul mereka. Tapi, begitu sampe di deket tempat mereka berdiri tadi, aku rada kaget juga sih. Disana tu rameeeeeeeee banget. Malah ada bapak-bapak lagi tiduran sambil ditontonin warga. Aku makin bingung karena ga juga ngeliat salah satu dari mereka. Ya udah, langsung aja aku telpon rizki. Dan ternyata di telpon rizki bilang kalo Aphiet tenggelam!

JENG JONG JENG .

Kaget banget aku ngedenger itu. Udah takut aja kalo Aphiet kenapa-kenapa, serem banget. Trus akhirnya aku disuruh nunggu di tempat warga-warga tadi berkumpul sambil ngeliatin bapak-bapak yang ternyata pingsan, beliau juga menjadi korban yang saat itu aku masih belum terlalu jelas kenapa bisa banyak orang yang hampir tenggelam. Setelah cukup lama berdiri bingung di tempat itu, akhirnya si rizki ngabarin juga. Dia nyuruh aku ke tempat pelelangan ikan lagi, dia nunggu disana. Ya udah aku akhirnya jalan kesana. Pas ketemu rizki, akhirnya aku diceritain kalo Mbahrul dan Aphiet kena musibah. Mereka tadinya mau ke teluk yang ada diujung pantai. Tapi mereka harus nyebrangin pantai biar sampe ke teluk itu. Tapi, ga tau kenapa, katanya sih si tukang perahunya ga bener bawa perahunya, akhirnya perahu mereka tenggelam. Aphiet dan Mbahrul dan beberapa orang lainnya menjadi korban. Aphiet yang ga bisa berenang pun hampir tenggelam karena ditarik sama orang lain yang juga menjadi korban. Untungnya mereka masih bisa diselamatkan. Sayangnya, kamera mereka sama sekali tak terselamatkan. Kamera mereka wafat, kemasukan air laut.


(Proses evakuasi korban yang ditonton warga - Photographer : Andi Syarif)


(Proses evakuasi perahu yang tenggelam - Photographer : Andi Syarif)

Miris banget emang. Ending dari sebuah liburan yang sangat tidak menyenangkan. Apalagi di kameranya Aphiet lumayan banyak foto-foto dokumentasi yang juga keren-keren. Tapi seengganya kami semua dapet pengalaman. Pengalaman yang cukup berharga tentang banyak hal. Mulai dari Baju mbahrul yang hanyut, trus Aku, Gita, Rizky yang minum air mineral kadaluarsa, Aphiet dan Mbah rul hampir tenggelam, dan banyak lagi. Terutama pengalaman tentang persahabatan. :) Masih banyak cerita-cerita yang ga bisa aku ceritain disini, heuheu. Soalnya, bikin blog ini aja udah makan waktu 2 jam. Jadi, segini aja dulu yaa.

Intinya sih, liburan kali ini bener-bener menyenangkan! Bersama 5 sahabat dan 1 bapak supir berpetualang menuju Pameungpeuk.
Ga sabar buat jalan-jalan lagi.
:D

Salam POTRET!

Nana.


Note : Foto-foto yang ada dalam Blog ini adalah Dokumentasi Pribadi (POTRET).

Comments

Nice beach..
funny friends..
great holiday.

sedihnya, kenapa 2 orang fotografer harus (hampir) kehilangan 3 kamera karena berada di sana. semoga ada yang bisa diselamatkan.

semoga ada hikmah dan tetap ada kebahagiaan di balik semua ini. :)
Nana said…
heuheu. iya git..
sedih kalo inget kamera-kamera yg jadi korban itu..

yaaaa, smoga aja tiba-tiba nanti ada jutawan yang dateng ke Sekre Potret buat nyumbangin kamera DSLR nya yang berlebih ke mbahrul sama aphiet karena dia baca blog aku ini..

ahahhahaa, mungkin ga yaaa?
heuehueheu.
Anonymous said…
Kamera Vs Nyawa ??

pilihan yg sulit kehilangan salah satu pasti nyesel,,
tapi karena hidup adalah sebuah pilihan,, mereka memilih yg benar!!

turut berduka cita atas meninggalnya kamera Apiet ama Mbahrul
hahahaah...
iya nih.jangan nyerah dan jangan ngeluh.
pokoknya the next trip mesti lebih heboh...seperti nana menyelamatkan 1 kapal feri bersama penumpang2nya..hahaha
Nana said…
Haha, iya..
sayangnya hidup itu adalah sebuah pilihan ya..
harus ada salah satu yang dikorbankan..

dan disini yang harus dikorbankan adalah 3 kamera dasyat itu..

yaaaaa, smoga aja mereka ga kapok deh berlibur bersama kita..

:D
Anonymous said…
waduh2 kesian amat tu apiet

fannna bgt,,,

anda punya masalah ketik reg(spasi) curhat

dapatkan sms yang dapat menenangkan hati anda
wkwkw,,,,
Anonymous said…
mwahaha.. bener bngt!
pilihan sulit ya antara kamera dan nyawa..

seru bngt ihh ceritanya..
ikutan ngakak!
nana pinter nyeritainnya..

naas juga endingnya..
tapi untungnya semua yg bernyawa tetap bernyawa..
hilangnya nyawa si tidak bernyawa..
yaa sudahlah apa boleh buat..
coba diikhlaskan.. mungkin sekre potret bakal kelebihan DSLR suatu hari nanti.. hehehe.. ngareppp..
Nana said…
buat tri :Kamu tu yang fanna tri, heuheu. abis ga ikut sih kamu ke garut, jadi kamu fanna abis..

hahaha..

buat acid :iya ciid, untungnya mereka bener2 selamet.. soalnya ternyata emang pantai itu udah banyak menelan korban. katanya mbahrul, saudara tetangganya ada yang meninggal disana, karena kejadian yang sama. Trus kmrn temen aku juga bilang, pas temen2nya kesana, mereka diperingatin buat ga terlalu main air ke tengah laut, soalnya pantai itu emang udah banyak makan korban..
parah yaa..
widyan said…
ya ampunn...
liburanya seru bgt
ngeri bacanya..tp untungnya smuanya slamat...
Nana said…
haha, iya tan.. seru..
coba kamu ikut, mungkin kamu juga tenggelam.. hahahahhahaa...
gag diiiiiingggg...

liburan selanjutnya janji ikut ya tannn..
dheaditya's said…
nanaaaaa..
seru sekaliiiii!!

aku terharuuuuu, aku ingin ikuttt!
ah ah ah..

ini namanya menyenangkan sekali.
dengan atau tanpa dhejih..
:)

kapan main kesana lagii??
Nana said…
kmu siihhh waktu itu si vertinya lagi datenng..

padahal seruu lhoo dhee..
:D

yaaaa, liburan selanjutnya harus ikut ahh.. taun depan, BALI menantii..

;p
Mbah Rul said…
jadi hanya sedikit merasa bersalah nih na, ngehanyutin baju aku???

pokoknya ga mau tau,gantiin...sama kamera digital!!!

btw korbannya ga hanya 3 kamera tapi ada 2 pasang sendal jepit yang juga ikut hanyut entah kemana saat itu...
Nana said…
ahahahhahahahaa...
kan aku udah bilang mbah, aku akan menggantinya..
tapi, nanti..
waktu mbah ulang taun..
masih lama kann? bulan april tertanggal 26?
ahahhaa, ya udah, sabar aja menanti datangnya hari itu..
okeee??

yaaaaa, makin sedih deh kalo korbannya bertambah lagii..
apalagi kalo sandalnya baru belii..
:D
Anonymous said…
waw.....itu ajah dari bisma,,,,awalnya sih kbawa seneng pas baca nya...sampei kbawa bau2 pantai dan bau2 ikan..hehehe...akhir2 nya pas baca gag banget...takut..smpe ada yg tenggelem gtuh...aduuuh...mpe kbwa tenggelem....kamera nya itu loh...aduuh..kbayang jadi kameranya gag bisa brenang jg kan??
Nana said…
hahaha, ya iyalahhh, mana ada kamera yg bisa berenangg bismaa....

heuheueheu..
seru ya tapiii...

Popular posts from this blog

Mahasiswa

"Mahasiswa itu banyak bohongnya, bu"

Begitulah kira-kira yang dikatakan oleh seorang petinggi di kampus kepada ibu saya.
Yaa, mahasiswa memang banyak sekali akalnya. Mulai dari cara mendapatkan nilai bagus dengan "cara anak sma" banget, sampai-sampai ada yang melakukan hal yang dapat SANGAT merugikan orang-orang yang jujur.

Dan hal itu terjadi pada saya.
Sebenernya sih saya sudah tidak mau lagi membahas masalah ini. Tapi karena satu dan lain hal, akhirnya saya memutuskan untuk menuliskannya di blog curhat ini.
Waktu itu, saat Ujian Tengah Semester hari kedua (Teori-teori Politik), saya mendadak tidak enak badan. Awalnya hanya pusing dan pegel-pegel aja.
Kemudian berlanjut ke demam tinggi dan sampai pada kesimpulan kalo saya terkena CAMPAK.
Wow. sangat menyebalkan sekali.
Sakit itu datang tidak pada waktunya.
Tapi mau gimana lagi? Saya tidak bisa menolaknya, toh karena walaupun saya tidak mau terkena campak, saya akan tetap terkena itu kan?

Akhirnya karena merasa tidak kuat, …

Lupa Telah Bersuami

Kehidupan rumah tangga ini sepertinya akan sangat menyenangkan dan penuh tantangan. 
Kenapa? Karena saya menghabiskan setengah bulan di Yogyakarta, bersama suami, dan setengah bulan tanpa suami di Bandung.
***
Pertengahan sampai akhir Maret lalu, saya di rumah suami. Suatu hari, saya kedatangan tamu dari kampung sebelah, Keke Ode Naomi, yang adalah teman suami juga. Tepat ketika Keke datang, suami saya sedang pergi melatih merpati-merpati kesayangannya untuk terbang. Kami pun memutuskan untuk pergi ke tempat bakso favorit saya, Bakso Ronayan.
Saat menguyah bakso, sebenarnya saya sempat berpikir, "Hmmm, kayanya bisa sih dibungkus dan dibawa pulang baksonya. Eh, tapi nanti kemakan ngga ya?". Sayangnya, pemikiran itu hanya muncul sekali saja, lantas saat saya dan Keke asyik bercerita tentang hal-hal yang menarik bagi wanita, saya seketika lupa untuk membawa pulang bakso tersebut untuk suami.
Begitu tiba di rumah, dan suami sudah pulang, saya dengan wajah berseri cerita ke suam…

Pekerjaan Impian

Beberapa menit lalu tidak sengaja membaca sebuah tulisan dari temannya teman. Topik menarik dengan sebuah pertanyaan yang menyentil "What is your dream job?". Jika pertanyaan tersebut dilontarkan kepada saya beberapa tahun silam, mungkin akan sulit untuk menjawabnya. Banyak sekali yang saya minati, dan banyak juga yang saya inginkan. Saya ingin menjadi penulis, ingin juga menjadi fotografer, lalu juga ingin menjadi pemilik agen travel. Beberapa pekerjaan yang saya impikan secara serius salah satunya adalah keliling dunia menonton konser-konser musisi hebat dan mendokumentasikannya. Saya ingin menjadi fotografer panggung.Tahun demi tahun berlalu, kisah demi kisah terlewati. Ada pengalaman baru yang membuat mimpi tersebut menjadi berkembang. Berkembang ke arah tidak terlalu ngoyo alias saya pasrahkan mimpi tersebut dengan pemikiran, yang penting saya mengerjakan sesuatu yang memang saya senangi. Beruntung, di tahun 2013 awal, saya sempat bekerja paruh waktu sebagai reporter ku…